SOSMAS

Bupati Letakkan Batu Pertama Pembangunan Rumah Produksi dan Gudang VCO 

187

NUSRAMEDIA.COM, LOMBOK UTARA — Guna menindak lanjuti bantuan program Pilot Inkubasi Inovasi Desa -Pengembangan Ekonomi Lokal (PIID-PEL) Kemendes PDT dan Transmigrasi tahun 2019 kepada Tim Pengelola Kegiatan Kemitraan (TPKK), Bupati Lombok Utara H Najmul Akhyar melakukan peletakan batu pertama pembangunan rumah produksi dan gudang pengolahan kelapa menjadi minyak goreng di Desa Sokong.

Hadir pula pada tersebut, Anggota DPRD Made Kariyasa, Sekretaris Kecamatan Tanjung Nartodi, Pjs Kades Sokong Sutono, Para Mahasiswa KKN UMM, serta tamu undangan lainnya.

Bupati Najmul dalam sambutannya menyampaikan terdapat dua hal penting yang saat ini menjadi indikator daerah. Apakah

skala kecamatan kabupaten ataupun provinsi, yaitu adanya inovasi, temuan baru yang tidak biasa dilakukan namun berdampak bagi kesejahteraan masyarakat. Sedangkan yang kedua adalah teknologi.

Baca Juga:  Posyandu Keluarga Diminta Tetap Aktif Lakukan Pemantauan

“Kalau dari sisi teknologi ini, kita tertinggal maka bukan sekadar tertinggal, orang sudah sedemikian rupa melakukan terobosan dengan memanfaatkan teknologi sehingga segala sesuatu menjadi lebih efisien,” tutur Bupati.

Ditambahkannya, suatu inovasi itu tak harus mahal tetapi bisa menjangkau banyak orang. Semangat tersebut yang harus dikembangkan.

“Saya pesankan pada kawan-kawan yang pengelola rumah produksi agar berinovasi dan bisa menyosialisasikan produk dari olahan produksi,” imbuh orang nomor satu di Lombok Utara itu.

Sementara itu, Kepala DP2KBPMD H Holidi mengutarakan peletakan batu pertama pembangunan rumah produksi dan gudang VCO merupakan program yang digagas dari Kemendes PDT yang diinisiasi sejak tahun 2018 lalu.

Baca Juga:  Bunda Niken Ajak Kader Perkuat Semangat dan Pengabdian

Program itu kata dia dalam rangka membangun kemitraan pengelolaan antarkelompok yang ada di desa, dan bisa menghasilkan produk unggulan di masing-masing desa.

“Desa sokong termasuk yang mengembangkan produk fokus pada kelapa. Usulan program selanjutnya, rencana dibangun rumah olahan produksi pengembangan produk Kakao, dan Kopi,” ungkapnya.

Kabupaten Lombok Utara merupakan salah satu dari 15 kabupaten/kota yang memperoleh dukungan program dari Kemendes, PDT dan Transmigrasi dalam rangka pengembangan produk unggulan daerah.

Selain itu pula, pihak TPKK dan desa mengelola produk unggulan mendapat pendampingan dari pemerintah dalam hal ini Kemendes PDT dan Transmigrasi RI.

“Kami berharap TPKK Desa Sokong, bisa membangun kemitraan yang sebaik-baiknya dengan seluruh mitra kerja dalam rangka pengembangan Kelapa. Kemitraan bukan hanya DP2KBPMD tetapi kemitraan juga dijalin oleh OPD terkait yang memiliki peran seperti pemasaran dan kesehatan,” imbuhnya.

Baca Juga:  HBK Peduli Berikan Bantuan Tunai dan Bagikan 1.500 Telur Ayam Segar

Pada tempat yang sama, Ketua TPKK Desa Sokong Lingga Pelandika mengatakan peletakan batu pertama rumah produksi VCO dan minyak kelapa di halaman kantor Desa Sokong merupakan sebuah pilot program inkubasi pengembangan ekonomi desa yang difasilitasi Dinas DP2KBPMD Lombok Utara. Mulai dikerjakan sejak Oktober 2018.

Dinas DP2KBPMD Lombok Utara melalui Pokja PIID-PEL merekomendasikan produk VCO dan Minyak Kelapa agar dapat dikembangkan menuju pemasaran produk yang berskala nasional. (NM2) 

Artikel sebelumyaDesa Poto Percontohan Pemajuan Kebudayaan
Artikel berikutnyaKebakaran di Bukit Menang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here