SOSMAS

Wagub NTB Tekankan Faktor Lingkungan Turunkan Angka Stunting

Wagub saat berkunjung di Posyandu Keluarga Mawar di lingkungan Pande Besi II, Karang Pule, Kecamatan Sekarbela, Senin (8/5/2023). (Ist)

NUSRAMEDIA.COM — Wakil Gubernur Nusa Tenggara Barat, Sitti Rohmi Djalillah menekankan faktor lingkungan sangat mempengaruhi turunnya angka stunting.

“Terutama air bersih dan pola hidup sehat agar stunting bisa hilang dan resiko penyakit berkurang,” kata orang nomor dua di NTB tersebut.

Hai ini dikatakan Wagub saat berkunjung di Posyandu Keluarga Mawar di lingkungan Pande Besi II, Karang Pule, Kecamatan Sekarbela, Senin (8/5/2023).

Program Bhakti Stunting Pemprov NTB yang melibatkan seluruh pihak di daerah binaan penurunan stunting masing-masing, harus didukung dengan penguatan faktor lingkungan.

Baca Juga:  Satpol PP Deteksi Pelanggaran Ketertiban Umum

Ini selain intervensi dengan gerakan pemberian protein hewani (telur) bagi penderita stunting. Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan Kota Mataram, Rusman Hadi mengatakan, tipikal lingkungan perkotaan yang padat adalah tantangan tersendiri.

“Tapi khusus air bersih, lingkungan yang tidak layak air tanahnya didorong menggunakan air PDAM,” jelasnya. Selain pengelolaan limbah rumah tangga dan industri, Pemkot juga telah memetakan lingkungan binaan stunting.

Ini untuk mendukung program Pemprov NTB dengan pemberian protein hewani (telur) setiap bulannya. Kota Mataram periode Agustus 2022 sampai tahun ini menurunkan angka stunting dari 17,1 menjadi 15,66 persen. (red) 

Baca Juga:  Sambut 1 Muharram, Diskominfotik NTB Gelar Pengajian Bersama