JALAN HIJRAH

Sejumlah Keutamaan Sholat 5 Waktu

Nampak seseoranfg sedang melaksanakan ibadah sholat dengan khusyuk. (Foto/Istimewa)

JALAN HIJRAH — Diketahui bersama, sholat 5 waktu adalah kewajiban bagi setiap umat Islam yang telah baligh. Selain menjadi kewajiban, sholat 5 waktu juga mengandung sejumlah keutamaan yang istimewa.

Kata sholat, juga sangat kerap disebutkan dalam Al-Qur’an. Perintah mendirikan sholat 5 waktu salah satunya termaktub dalam surah An-Nisa ayat 103, Allah SWT berfirman :

فَاِذَا قَضَيْتُمُ الصَّلٰوةَ فَاذْكُرُوا اللّٰهَ قِيَامًا وَّقُعُوْدًا وَّعَلٰى جُنُوْبِكُمْ ۚ فَاِذَا اطْمَأْنَنْتُمْ فَاَقِيْمُوا الصَّلٰوةَ ۚ اِنَّ الصَّلٰوةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِيْنَ كِتٰبًا مَّوْقُوْتًا ١٠٣

Artinya : “Apabila kamu telah menyelesaikan sholat, berzikirlah kepada Allah (mengingat dan menyebut-Nya), baik ketika kamu berdiri, duduk, maupun berbaring. Apabila kamu telah merasa aman, laksanakanlah sholat itu (dengan sempurna). Sesungguhnya sholat itu merupakan kewajiban yang waktunya telah ditentukan atas orang-orang mukmin.”

KEUTAMAAN SHOLAT 5 WAKTU

1. Mencegah dari Perbuatan Keji dan Mungkar

Mendirikan sholat 5 waktu sebagaimana telah diperintahkan Allah SWT melalui Rasul-Nya dapat mencegah umat manusia dari perbuatan keji dan mungkar. Hal ini sebagaimana disebutkan melalui firman Allah SWT dalam surah Al-Ankabut ayat 45,

ٱتْلُ مَآ أُوحِىَ إِلَيْكَ مِنَ ٱلْكِتَٰبِ وَأَقِمِ ٱلصَّلَوٰةَ ۖ إِنَّ ٱلصَّلَوٰةَ تَنْهَىٰ عَنِ ٱلْفَحْشَآءِ وَٱلْمُنكَرِ ۗ وَلَذِكْرُ ٱللَّهِ أَكْبَرُ ۗ وَٱللَّهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ

Artinya : “Bacalah apa yang telah diwahyukan kepadamu, yaitu Al Kitab (Al Quran) dan dirikanlah sholat. Sesungguhnya sholat itu mencegah dari (perbuatan-perbuatan) keji dan mungkar. Dan sesungguhnya mengingat Allah (sholat) adalah lebih besar (keutamaannya dari ibadah-ibadah yang lain). Dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan.”

2. Mendapat Cahaya dan Petunjuk di Hari Kiamat

Melalui sebuah riwayat, Rasulullah SAW telah memberikan peringatan mengenai keutamaan sholat fardhu kepada umatnya, salah satunya akan dijanjikan cahaya dan petunjuk di hari kiamat kelak. Diriwayatkan dari Abdullah Ibnu Umar RA, ia berkata bahwa Nabi SAW bersabda,

مَنْ حَافَظَ عَلَيْهَا كَانَتْ لَهُ نُورًا، وَبُرْهَانًا، وَنَجَاةً يَوْمَ الْقِيَامَةِ، وَمَنْ لَمْ يُحَافِظُ عَلَيْهَا لَمْ يَكُنْ لَهُ نُورُ، وَلَا بُرْهَانَ، وَلَا نَجَاةٌ، وَكَانَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ مَعَ قَارُونَ وَفِرْعَوْنَ وَهَامَانَ وَأُتِيَ بْنِ خَلَفٍ

Artinya : “Barang siapa yang menjaga sholat maka baginya cahaya, petunjuk dan keselamatan pada hari kiamat dan barangsiapa yang tidak menjaganya maka tidak ada baginya cahaya, petunjuk, dan keselamatan. Dan pada hari kiamat, ia akan bersama Qarun, Fir’aun, Haman, dan Ubay bin Khalaf.” (HR Ahmad dan Ad-Darimi, dengan sanad jayyid)

3. Diangkat Derajatnya oleh Allah SWT

Dalam sebuah riwayat disebutkan bahwa Allah SWT akan mengangkat derajat seseorang karena sholatnya. Hal ini sebagaimana pesan Rasulullah SAW yang disampaikan kepada Tsauban selaku budak yang dibebaskan oleh beliau,

عَلَيْكَ بِكَثْرَةِ السُّجُودِ لِلَّهِ، فَإِنَّكَ لَا تَسْجُدُ لِلَّهِ سَجْدَةً إِلَّا رَفَعَكَ اللَّهُ بِهَا دَرَجَةً، وَحَطَ عَنْكَ بِهَا خَطِيئَةً

Artinya : “Hendaknya engkau memperbanyak sujud, karena sesungguhnya engkau tidak sujud sekali melainkan Allah tinggikan satu derajat untukmu dan menghapus satu kesalahanmu ” (HR Muslim)

4. Membersihkan Diri dari Dosa

Dengan mengerjakan ibadah sholat 5 waktu, sejatinya seorang muslim berarti sedang membersihkan diri dan meluruhkan dosa-dosa yang dimilikinya. Melalui sebuah riwayat dari Abu Hurairah RA, Rasulullah SAW bersabda,

“Tahukah kalian, seandainya ada sebuah sungai di dekat pintu salah seorang di antara kalian, lalu ia mandi dari air sungai itu setiap hari lima kali, apakah akan tersisa kotorannya walau sedikit?”

Para sahabat menjawab, “Tidak akan tersisa sedikitpun kotorannya.” Beliau bersabda, “Maka begitulah perumpamaan sholat lima waktu, dengannya Allah menghapuskan dosa.” (HR Bukhari dan Muslim)

5. Membuat Hati Menjadi Tenang

Sholat juga mengandung keutamaan sebagai penenang hati. Sebab, hakikatnya sholat ialah tempat berkeluh kesah seorang muslim kepada Allah SWT. Sebagaimana dikatakan melalui firman-Nya yang termaktub dalam surah Ar-Ra’d ayat 28,

ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُم بِذِكْرِ ٱللَّهِ ۗ أَلَا بِذِكْرِ ٱللَّهِ تَطْمَئِنُّ ٱلْقُلُوبُ

Artinya : “(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram.” –Wallahu A’lam Bishawab–