PENDIDIKAN

Asrama Mahasiswa Nyaris Ambruk, Pemda Loteng Dinilai “Tutup Mata”

115
Aliansi Mahasiwa Lombok Tengah Menggelar Aksi Demonstrasi di DPRD dan Kantor Bupati Lombok Tengah. (Ist)

NUSRAMEDIA.COM — Setelah melakukan hearing pekan lalu, dan terbilang gagal menuai kesepakatan, kini puluhan mahasiswa dari Aliansi Mahasiswa Lombok Tengah menggelar aksi di Kantor DPRD dan Kantor Bupati Lombok Tengah, Kamis (25/8).

Aksi mahasiswa sebagai bentuk protes terhadap Pemda setempat yang dinilai abai dan terkesan “menutup mata” atau tidak peduli terhadap kondisi Asrama Mahasiswa Lombok Tengah di Mataram. Asrama mahasiswa tidak dapat ditempati karena nyaris ambruk dan rusak.

Dikesempatan ini, mahasiswa menuntut Pemda setempat menganggarkan dana untuk pembangunan ulang atau rehabilitasi bangunan asrama. Kordum Aliansi Mahasiswa Loteng, Radian Hasan, mengatakan, pekan lalu aliansi mahasiswa cukup kecewa saat melakukan hearing.

Pasalnya, BPKAD dan Bappeda tidak berani menjamin menganggarkan proses pembangunan asrama dengan alasan kekurangan dana. “Untuk itu, kita melakukan aksi unjuk rasa, bahwa mahasiswa Loteng di Mataram sangat membutuhkan asrama untuk kelancaran proses belajar,” katanya.

Baca Juga:  Pemprov NTB Terus Perjuangkan Kualitas dan Kesejahteraan Guru

Aksi pertama berlangsung di DPRD Lombok Tengah. Mahasiswa ditemui Komisi IV DPRD. Anggota Komisi IV, Legewarman, membenarkan Pemda telah berjanji menganggarkan pembangunan ulang asrama pada 2021. Namun karena terkendala devisit anggaran, pembangunan batal.

“Kami (DPRD) sangat mendukung untuk dibangun kembali dan kami akan kawal. Sekarang tinggal bupati mau atau tidaknya menganggarkan, kalau bupati sudah katakan untuk dianggarkan maka tidak ada alasan bagi kami untuk menolaknya. Karena kami sudah tahu persis kondisi asrama mahasiswa Loteng ini yang sangat memperhatikan,” urainya.

Aksi kemudian berlanjut di Kantor Bupati Lombok Tengah, mahasiswa harus menunggu sekitar satu jam untuk bertemu pihak Pemda Loteng. Massa nyaris saja memboikot kantor, beruntung Sekretaris Daerah (Sekda) Lombok Tengah mau menerima mereka.

Baca Juga:  Poltekpar Lombok Terus Berkontribusi Dukung Kebangkitan Pariwisata NTB

Kordum, Radian Hasan meminta Pemda tidak menutup mata dengan kondisi asrama mahasiswa. Dia juga meminta agar Pemda Lombok Tengah segera membangun ulang asrama tersebut. “Kami meminta Pemda Loteng untuk sepakat dengan Aliansi Mahasiswa Loteng dan Pemda Loteng berkomitmen untuk memprioritaskan asrama mahasiswa Loteng di Mataram untuk dianggarkan pada APBD Perubahan 2022 atau paling telat pada APBD Murni tahun 2023,” desaknya.

Adapun tuntutan kedua, dimana mahasiswa Loteng meminta Pemda setempat memiliki regulasi dan kebijakan serta inovasi dalam upaya memberikan bantuan biaya pendidikan/beasiswa bagi mahasiswa berprestasi ataupun kurang mampu dari Lombok Tengah.

Sekda Lombok Tengah L Firmansyah mengatakan, akan meminta PUPR untuk melakukan survei terlebih dahulu pada bangunan asrama. Namun dia tidak dapat menjanjikan pembangunan asrama. “Kami akan melakukan survei teknis,” katanya.

Baca Juga:  Poltekpar Lombok Terus Berkontribusi Dukung Kebangkitan Pariwisata NTB

“Namun saya tidak akan menandatangani tuntutan Aliansi Mahasiswa Lombok Tengah. Karena kami belum bisa memastikan untuk dianggarkan pada tahun 2022, 2023 atau 2024,” sambung Sekda.

Bahkan setelah negosiasi yang alot dengan mahasiswa, Sekda Loteng pergi meninggalkan masa aksi. Korlap I Aliansi Mahasiswa Loteng, Jodi Setiawan sangat menyayangkan sikap Sekda Loteng yang pergi meninggalkan masa aksi begitu saja tanpa ada keputusan yang jelas.

“Kami sangat sayangkan atas sikap Pemda Loteng yang pergi tanpa ada keputusan dan sikap serta dukungan nya pada tuntutan aliansi,” sesalnya. Mahasiswa dibuat kecewa dengan sikap Pemda yang tidak peduli kondisi asrama. Bahkan mahasiswa berjanji akan terus melakukan aksi serupa jika tuntutan mereka tidak didengar. (red) 

Artikel sebelumyaKepedulian Nyata Zul-Rohmi Terhadap Masyarakatnya
Artikel berikutnyaJalankan Amanat Kapolri, Puluhan Penjudi Diringkus Polda NTB